Senin, Desember 17, 2007

Headline: Buku Tenggelamnya Rumpun Malanesia Terjual Laris

Buku Tenggelamnya Rumpun Malanesia Terjual Laris

JAYAPURA- Sebelum disita aparat Kejaksanaan negeri Jaypura buku berjudul “Tenggelamnyua Rumpun Melanesia” karangan Sendius Wonda terjual laris di toko Gramedia Jayapura.
“Hanya dalam waktu 15 hari dari 100 buku telah terjual 45 buah. Atau rata rata per harinya terjual 2 sampai tiga buah buku,” kata Iwan Van Wilan Haro, Supervisor Penjualan Toko Buku Gramedia Jayapura.
Bila dibandingkan dengan buku lainnya yang memuat persoalan politik dan kondisi sosial masyarakat Papua Tenggalamnya Rumpun Melanesia terbilang cukup diminati pembeli.
Namun karena isi buku yang ditulis Sandius Wonda dinilai mengganggu ketertiban umum, atas perintah Kejaksaan Agung buku Tenggelamnya Rumpun Melanesia akhirnya dilarang beredar.
Pihak Kejaksaan pun dalam waktu dekat akan memanggil penulisnya.
Penarikan Buku Tenggelamnya Rumpun Melanesia ini mengundang reaksi keras dari sejumlah penulis dikota Jayapura.
Ketua Umum Badan Pelayanan Pusat Persekutuan Gereja-gereja Baptis Papua, Socratez Sofyan Yoman menyatakan: keputusan menarik buku tersebut sama dengan melarang kebebasan berekspresi.
“Buku itu memuat fakta sosial yang terjadi dalam masyarakat “ ujarnya kepada wartawan di Jayapura, Minggu (16/12).
Dalam buku "Tenggelamnya Rumpun Melanesia". Sofyan menulis kata pengantar setebal 10 halaman. Kata pengantar itu ia tulis tanggal 27 Agustus.
Sofyan juga menyatakan tidak kuatir jika buku yang ia tulis –saat ini sudah edar di Jakarta-
“Kejaksaan tidak boleh larang-larang pekerjaan gereja,” katanya.
Sofyan juga menulis buku yang saat ini sudah bereedar di Jakarta berjudul: Pemusnahan Etnis Melanesia – Memecah Kebisuan Sejarah di Papua Barat. Judul buku ini hampir sama dengan judul buku yang ditulis Sendius Wonda, .
“Buku itu [Pemusnahan Etnis Melanesia] merupakan suara keadilan pimpinan gereja,” kata Sofyan.
Buku yang ditulis Sofyan selama 1 bulan ditahun 2006 lalu diberikan pengantar oleh Pdt. Dr Benny Giay dan Dr George J Aditjondro. Buku tersebut setebal 478 halaman. Cover buku tersebut warna merah. Desain latarnya peta Papua berwarna hitam dengan api yang membara di sekelilingnya.
“Buku itu memuat 8 bagian. Antara lain: referensi menyangkut landasan hak asasi manusia, sejarah, pembangunan dalam perspektif Indonesia dan orang Papua, bagian yang berhubungan dengan Otonomi Khusus, bagian yang menulis tentang pemekaran, tentang pelanggaran HAM dan proses pemusnahan etnis serta bagian rekomendasi,” kata Sofyan.
Sama seperti buku Tenggelamnya Rumpun Melanesia, buku Pemusnahan Etnis Melanesia juga dicetak di Yogyakarta oleh Galangpress. (rk/ab)

2 komentar:

Mr. Tanjung panyabungan mengatakan...

Dimana lagi saya bisa memperoleh buku tentang malanesia

KISAH SUKSES IBU HERAWATI mengatakan...

Assalamu alaikum wr wb,,senang sekali saya bisa menulis dan berbagi kepada teman2 melalui room ini, sebelumnya dulu saya adalah seorang Pengusaha Butik yg Sukses, kini saya gulung tikar akibat di tipu teman sendiri, ditengah tagihan utang yg menumpuk, Suami pun meninggalkan saya, dan ditengah himpitan ekonomi seperti ini, saya coba buka internet untuk cari lowongan kerja, dan secara tdk sengaja sy liat situs pesugihan AKI SYEH MAULANA, awalnya saya ragu, tapi setelah saya lihat pembuktian video AKI ZYEH MAULANA Di Website/situnya Saya pun langsug hubungi beliau dan Semua petunjuk AKI saya ikuti dan hanya 3 hari, Alhamdulilah benar terbukti dan 2Miliar yang saya minta benar benar ada di tangan saya, semua utang saya lunas dan sisanya buat modal usaha, kata kata beliau yang selalu sy ingat setiap manusia bisa menjadi kaya, hanya saja terkadang mereka tidak tahu atau salah jalan. Banyak orang menganggap bahwa miskin dan kaya merupakan bagian dari takdir Tuhan. Takdir macam apa? Tuhan tidak akan memberikan takdir yang buruk terhadap kita, semua cobaan yang Tuhan berikan merupakan pembuktian seberapa kuat Anda bertahan di dalamnya. Tuhan tidak akan merubah nasib Anda jika Anda tidak berusaha untuk merubahnya. Dan satu hal yang perlu Anda ingat, “Jika Anda terlahir miskin itu bukan salah siapapun, namun jika Anda mati miskin itu merupakan salah Anda, saya juga tidak lupa mengucap syukur kepada ALLAH karna melalui Ritual Penarikan Dana Hibah/Pesugihan Putih AKI ZYEH MAULANA saya Bisa sukses. Jadi kawan2 yg dalam kesusahan jg pernah putus asah, kalau sudah waktunya tuhan pasti kasi jalan asal anda mau berusaha, AKI ZYEH MAULANA Banyak Dikenal Oleh Kalangan Pejabat, Pengusaha Dan Artis Ternama Karna Beliau adalah guru spiritual terkenal di indonesia,jika anda ingin seperti saya silahkan Lihat No Tlp Aki Di website/internet »»>INFO KLIK DISINI<«« Wassalam






RITUAL DUNIA GHAIB

RITUAL TEMBUS TOGEL/LOTREY

BUAYER MUSTIKA

PAKAR MUSTIKA